PSG tersingkir dari Liga Champions lebih awal sekali lagi

PSG tersingkir dari Liga Champions lebih awal sekali lagi

paris_saint_germain_demonstrates_their_limited_play_following_another_early_exit_from_the_champions_leagueSetelah Paris Saint-Germain akhirnya tersingkir dari Liga Champions di babak 16 besar untuk ke-5 kalinya selama 7 tahun terakhir, Kylian Mbappé sepertinya tidak terlalu terkejut dengan hal itu.

Pernyataan Media

Dia merenungkan upaya tim PSG secara keseluruhan yang menghasilkan kekalahan agregat 3-0 dari Bayern Munich pada Rabu, 8 Maret 2023. Striker kelahiran Prancis itu dengan jujur ​​menyatakan apa yang ada di benak semua orang, “Penampilan seperti ini melawan tim terbesar Eropa. tim sebenarnya adalah hasil maksimal yang bisa diberikan PSG.

“Saya mengatakannya di awal musim, di konferensi pers pertama musim ini, bahwa kami akan memberikan segalanya. Dan itulah kami semua… Itulah kebenarannya,” kata Mbappé.

Bahkan setelah 5 tahun mengikutinya bergabung dengan PSG, Mbappe kini telah bermain di final Piala Dunia 2 kali lebih banyak dari yang ia mainkan di final Liga Champions.

“Kami akan mengajukan pertanyaan sulit kepada diri kami sendiri dan kembali ke rutinitas harian kami, yaitu liga,” ungkap Mbappé.

Sungguh Mengecewakan!

Karena investor Qatar yang kaya uang mengambil alih PSG pada tahun 2011, mereka telah menjadi kekuatan dominan di Prancis meskipun mereka secara konsisten gagal mereproduksi kesuksesan kemenangan itu di panggung Eropa meskipun klub sepak bola Paris Saint-Germain menghabiskan surplus ekstrim dari uang untuk pesepakbola superstar dengan nama besar.

Satu-satunya final Liga Champions yang mampu dicapai Paris Saint-Germain adalah dalam format pandemi – pengurangan musim 2020, ketika itu juga menampilkan kekalahan dari Bayern Munich. Mbappé dan Neymar (yang menelan biaya total 402 juta euro atau $432 juta) keduanya ditahan tanpa gol dalam pertandingan khusus itu.

Superstar tidak Memegang Nilai mereka untuk PSG

Sejak playmaker seperti Javier Pastore naik menjadi rekrutan besar pertama Paris Saint – Germain – seharga 42 juta euro atau $45 juta pada tahun 2011. Total pengeluaran bersih PSG telah meningkat menjadi lebih dari 1 miliar euro atau $1,1 miliar. Meskipun tampilan mata uang cukup ekstrem, Paris Saint-Germain tidak mampu membangun kolektif yang solid dengan kedalaman penuh di bangku cadangan mereka, dan sebaliknya mereka secara konsisten mengandalkan keterampilan individu dari superstar nama besar mereka yang sangat berbakat.

Dulu Zlatan Ibrahimovic, tapi sekarang bergantung pada Lionel Messi, Kylian Mbappé, dan Neymar. Neymar absen karena cedera hingga akhir musim, dan dia tidak bermain di Munich minggu ini, sementara Messi dan Mbappé dibungkam oleh para pemain Bayern Munich.

Untuk memperkuat klub sepak bola, pejabat Paris Saint – Germain sebelumnya telah membahas kemungkinan mempekerjakan bek sayap yang lebih fleksibel serta beberapa gelandang baru, dengan nama Aurélien Tchouaméni dan Ousmane Dembélé yang muncul di lanskap musim lalu. .

Namun, tidak satu pun dari mereka akhirnya bergabung dengan PSG sementara mereka sekali lagi gagal mendatangkan bek tengah Inter Milan di Milan Skriniar. Selama jendela transfer musim dingin, Paris Saint – Germain berusaha untuk merekrut Hakim Ziyech, tetapi langkah pinjaman itu gagal karena proposal dokumen yang diperlukan terlambat.

PSG vs. Bayern Munich

Di Munich, Jerman pada hari Rabu, 8 Maret 2023, absennya Presnel Kimpembe yang cedera meninggalkan Paris Saint – Germain bergantung pada bek tengah berusia 17 tahun yang tidak berpengalaman di El Chadaille Bitshiabu mengikuti Marquinhos dan Nordi Mukiele keduanya digantikan.

“PSG memiliki salah satu anggaran terbesar di Eropa dan tidak ada solusi di bangku cadangan,” ujar mantan pemain Paris Saint-Germain di Edouard Cissé melalui wawancara dengan surat kabar L’Equipe.

Di lini tengah, remaja lain di Warren Zaire – Emery dimasukkan ke dalam pertandingan selama 15 menit terakhir saat ia menggantikan Fabian Ruiz.

“Anda harus membalikkan keadaan dan Anda hanya bisa memasukkan Zaire – Emery, yang seumuran putri saya,” lanjut Cisse. “Kamu benar-benar harus bertanya pada dirimu sendiri.”

Menyusul PSG tersingkir dari Piala Prancis oleh rival Prancis mereka di Marseille bulan lalu, yang bisa dilakukan Paris Saint-Germain musim ini hanyalah memenangkan gelar liga Prancis. Dengan hanya 12 pertandingan tersisa untuk dimainkan PSG, mereka saat ini memiliki keunggulan 8 poin atas Marseille.

“Ini kekecewaan besar,” jelas pelatih kepala Paris Saint-Germain, Christophe Galtier. “Kami harus menghadapinya dan menerimanya. Ada banyak kekecewaan di ruang ganti. Saya tidak tahu apakah ini pelajaran yang bisa dipetik, tapi ada banyak rasa frustrasi.”

Dengan konsistensi Paris Saint – Germain dalam berganti pelatih secara teratur, masa depan Galtier yang dekat di pucuk pimpinan klub sepak bola tentu terlihat suram, sementara Mbappé, yang bergabung dari Monaco pada tahun 2017 ketika dia masih remaja, bisa tertarik untuk meninggalkan skuad. jika dia merasa bahwa dia menjadi pemain keterampilan besar yang benar-benar sia-sia.

“Tidak, tidak, saya tenang,” kata Kylian Mbappe setelah ditanya apakah kekalahan lawan Bayern Munich akan berpengaruh pada masa depannya bersama Paris Saint-Germain. “Tujuan saya adalah untuk memenangkan liga, dan kemudian kita akan lihat.”

Impian Masa Kecil Kylian Mbappé

Mbappé awalnya bergabung dengan klub sepak bola Paris Saint Germain setelah meninggalkan Monaco pada tahun 2017 ketika dia masih muda (remaja). Kylian sering menyatakan bahwa bermain untuk Real Madrid selalu menjadi impian masa kecilnya, dan bahkan ketika dia menandatangani perpanjangan kontrak terbarunya, penyerang Prancis itu tidak pernah mengesampingkan untuk mewujudkannya suatu hari nanti. Sekarang mungkin saat itu terutama saat dia berada di puncak karir sepak bola profesionalnya.

“Apa yang akan terjadi di masa depan, saya tidak tahu,” kata Kylian Mbappé pada Mei 2022 ketika dia memikirkan kemungkinan transfer.

Pencapaian, Penghargaan, & Penghargaan Karir Sepakbola Kylian Mbappé

Monako

Ligue 1: 2016 – Piala Liga Runner 2017 – Naik: 2016 – 2017

Paris Saint Germain

Ligue 1: 2017 – 2018, 2018 – 2019, 2019 – 2020, 2021 – 2022 Piala Perancis: 2017 – 2018, 2019 – 2020, 2020 – 2021; Runner – Up: 2018 – 2019 League Cup: 2017 – 2018, 2019 – 2020 Champions Trophy: 2019, 2020 UEFA Champions League Runner – Up: 2019 – 2020

Prancis U – 19

Kejuaraan U-19 Eropa UEFA: 2016

Perancis

Piala Dunia FIFA: 2018 UEFA Nations League: 2020 – 2021

Individu

UEFA European Under – 19 Championship Team of the Tournament: 2016 UNFP Ligue 1 Player of the Year: 2018 – 2019, 2020 – 2021, 2021 – 2022 UNFP Ligue 1 Young Player of the Year: 2016 – 2017, 2017 – 2018, 2018 – 2019 UNFP Ligue 1 Team of the Year: 2016 – 2017, 2017 – 2018, 2018 – 2019, 2020 – 2021, 2021 – 2022 UNFP Ligue 1 Player of the Month: April 2017, Maret 2018, Agustus 2018, Februari 2019, Februari 2021 , Agustus 2021, Februari 2022 UEFA Champions League Squad of the Season: 2016 – 2017, 2019 – 2020, 2020 – 2021 UEFA Champions League Team of the Season: 2021 – 2022 FIFA FIFPro World11: 2018, 2019 Golden Boy: Piala Dunia FIFA 2017 Penghargaan Pemain Muda: Tim Impian Piala Dunia FIFA 2018: Trofi Kopa 2018: Tim Dunia Pria IFFHS 2018: 2018, 2021 Pemain Terbaik Prancis Tahun Ini: 2018, Tim Terbaik UEFA Tahun Ini 2019: Pencetak Gol Teratas Ligue 1 2018: 2018 – 2019, 2019 – 2020, 2020 – 2021, 2021 – 2022 Ligue 1 Penyedia umpan teratas: 2021 – 2022 Globe Soccer Pemain Terbaik Tahun Ini: 2021 Onze de Bronze: 2019 UEFA N Sepatu Emas Final Liga asi: 2021

Pesanan

Ksatria Legiun Kehormatan: 2018

Prestasi Karier, Penghargaan, & Penghargaan Lionel Messi

Barcelona

La Liga (10): 2004 – 2005, 2005 – 2006, 2008 – 2009, 2009 – 2010, 2010 – 2011, 2012 – 2013, 2014 – 2015, 2015 – 2016, 2017 – 2018, 2018 – 2019 Copa del Rey): 2008 – 2009, 2011 – 2012, 2014 – 2015, 2015 – 2016, 2016 – 2017, 2017 – 2018, 2020 – 2021 Piala Super Spanyol (8): 2005, 2006, 2009, 2010, 2011, 2016 2016 Juara UEFA 2 Liga: 2005 – 2006, 2008 – 2009, 2010 – 2011, 2014 – 2015 Piala Super UEFA: 2009, 2011, 2015 Piala Dunia Klub FIFA: 2009, 2011, 2015

Paris Saint Germain

Ligue 1: 2021 – Trofi Champions 2022: 2022

Argentina U-20

Kejuaraan Pemuda Dunia FIFA: 2005

Argentina U-23

Argentina

Piala Dunia FIFA: 2022 Copa América: 2021 CONMEBOL – Piala Champions UEFA: 2022

Individu

Ballon d’Or / FIFA Ballon d’Or (7): 2009, 2010, 2011, 2012, 2015, 2019, 2021 Pemain Terbaik Dunia FIFA: 2009 Pemain Pria Terbaik FIFA: Sepatu Emas Eropa 2019 (6): 2009 – 2010, 2011 – 2012, 2012 – 2013, 2016 – 2017, 2017 – 2018, 2018 – Bola Emas Piala Dunia FIFA 2019: 2014, Sepatu Perak Piala Dunia FIFA 2022: Bola Emas Piala Dunia Klub FIFA 2022: 2009, 2011 FIFA U – 20 Bola Emas Piala Dunia: FIFA U 2005 – Sepatu Emas Piala Dunia 20: Copa América 2005 Pemain Terbaik: 2015, 2021 Pencetak Gol Terbanyak Copa América: Pemain Terbaik La Liga 2021 (6): 2008 – 2009, 2009 – 2010, 2010 – 2011, 2011 – 2012, 2012 – 2013, 2014 – 2015 Pichichi Trophy (8): 2009 − 2010, 2011 – 2012, 2012 − 2013, 2016 – 2017, 2017 − 2018, 2018 – 2019 – 202019, 202019, 202019, 202019, 2018 Laureus World Sportsman of the Year: 2020 Argentina Footballer of the Year (14): 2005, 2007, 2008, 2009, 2010, 2011, 2012, 2013, 2015, 2016, 2017, 2019, 2020, 2021, 2022

Sumber:

Petrquin, Samuel. “PSG menunjukkan batasan di awal keluarnya Liga Champions”. Pers Asosiasi. Rabu, 8 Maret 2023.

Layanan Berita Referensi Sepak Bola. “Kylian Mbappe”. Referensi Sepak Bola. Kamis, 9 Maret 2023.

Layanan Berita Referensi Sepak Bola. “Lionel Messi”. Referensi Sepak Bola. Kamis, 9 Maret 2023.

Author: Andrew Smith